Tinggi Badan Itu Pengaruh Genetik, Nutrisi, Dan Aktivitas Sejak Balita

  • Post category:Health
Spread the love

Original thread by asa ibrahim (@asaibrahim)

Jadii, tinggi badan itu pengaruh dari karakter genetik + nutrisi&aktivitas fisik SEJAK BALITA.
Dan biasanya,uda berhenti di usia 18an(laki)/16an(wanita)

Jd jgn sampe ya,uda 19 thn baru bingung pgn tambah tinggi karena ga bs daftar kedinasan 🙁

– utas singkat tinggi badan –


Jadi mndadak saya pgn nulis tntang tinggi badan, karena tdk jarang seorang anak&org tuanya bingung saat mau daftar kedinasan, tinggi badannya kurang sekian cm.

Kalo ga pinter bs belajar
Kalo ga bagus stamina/ototnya bisa latian.

Kalo ga tinggi gmna?
Ini yang susah!


Jd gini, faktor pertama yg paling menentukan tinggi badan adalah faktor genetik.

Berapa tinggi badan ayah/ibu dan bbrp aspek genetik lain sangat menentukan nantinya si anak ini bakal bisa berapa tingginya.

Lah, berarti pasrah aja dong?kan ga bisa ganti ayah/ibu 🙁

jelas tdk!


Kalo faktor utama adalah faktor genetik, berati yaudah kan ga pasrah aja?

Salah bgt.

Selain faktor genetik, ad faktor lain yg sgt penting, yaitu nutrisi

Jadi tau ga sih, selama 100 tahun terakhir, rata2 org korea tu tambah tinggi 15 – 20 cm, faktornya adalah perbedaan nutrisi

Tinggi Badan Itu Pengaruh Genetik, Nutrisi, Dan Aktivitas Sejak Balita

Jadi dgn nutrisi yang baik, seseorang bisa mencapai tinggi optimal genetiknya, bahkan jauh lebih tinggi dibanding ayah ibunya(yang mungkin saat kecil nutrisinya tdk sebaik anak tersebut)

Nutrisi yg optimal ini harus dimulai sejak lahir, balita, dan seterusnya, prosesnya panjang


Nutrisi yg baik meliputi cukup protein, karbohidrat, lemak, vitamin, mineral, dsb.

Jadi ega cuma susu aja ya.
Susu bagus si, byk kalsium,dan mmg kalsium ini pnting, tp jgn lupa nutrisi lain jga sgt berpengaruh.

Baca Juga  Ramsay Hunt Syndrome, Kelumpuhan Wajah Yang Dialami Oleh Justin Bieber

Tiap hari minum susu 3 gelas ka
lo makan lauknya ga bergizi ya sia2


Nah selain kalsium, misal dari susu, yg TIDAK KALAH PENTING adalah vitamin D, krna vit D sgt penting utk penyerapan kalsium dan utilisasinya ke tulang

Sebanyak apapun minum kalsium, kalo vit D nya defisiensi ya hampir sia2, yg diserap bs cm di bawah 10 persen dari yg dikonsumsi


Temen2 tau ga sih, dari bbrp penelitian, lebih dari 50 – 70 persen anak indonesia mengalami defisiensi vitamin D, dampaknya?
Ya sebanyak apapun minum susu, makan bergizi, dsb ya bisa jadi ga optimal tinggi badannya.
Karena segitu pentingnya vitamin D ini, dan seringkali dilupakan


Jadi utk temen2 yg lagi masa pertumbuhan, atau ayah bunda yg pgn anaknya tinggi, saran saya cek deh kadar vit D anaknya, normal ngga(>30). Kalo defisiensi ya bisa jadi ga optimal pertumbuhannya.

Next thread mungkin saya share cerita sumber2 vit D dan cara biar vit D nya bagus.


Abisa faktor nutrisi, faktor penting lain adalah aktivitas fisik/olahraga.
Kok bisa?
Ya intinya pembentukan tulang kita itu responsif dengan beban yang didpt tulang, kalo sering olahraga, ada stimulasi tulang dan sendi, akan terpacu utk lebih optimal tingginya

Jenis olahraganya?


Olahraga yg disebut paling baik adalah yg pd prosesny menggerakkan byk sendi&bagian tubuh, misal berenang.

Yg lain pun boleh, tp hati2, yg sebaiknya dihindari adalah olahraga yg memberikan axial loading seperti angkat beban berlebihan, krn justru bisa menghambat pertumbuhan


Nah kira2 gtu dulu ya utas singkatnya, tinggi badan itu multifaktorial, tapi yg BISA BANGET dioptimalkan itu adalah NUTRISI yg baik, dan jgn lupa, tdk hanya kalsium aja ya, vitamin D juga sangattttt penting.

Baca Juga  5 Trik Simpel Untuk Menghindari Low Back Pain

Dan ingat, ada usia max pertumbuhan lho, laki sekitar 18, wanita 16an


Jadi jgn sampe ya, usia 19 baru pd bingung karena mau masuk sekolah kedinasan tapi tingginya kurang.
Bingung mau gimana biar tambah tinggi.
uda terlambat.

Mau minum susu 1 galon tiap hari, nyemil vitamin D kaya kacang, renang sepanjang bengawan solo tiap hari jg uda ga bisa


Yang lebih gila lagi kalo uda mulai nekad dan hopeless, percaya itu obat2an atau iklan peninggi badan, terapi tinggi badan, tarik tulang, pijat, urut, alternatif.

Yang ada uang abis, tinggi ga nambah, kalo apes malah bisa cacat karena rusak bantalan sendi punggung/saraf terjepit


Sekian dulu ya gaes,kalo ad tanya2 boleh, saya balas sebisanya.

Jangan lupa follow ke IG jg ya, saya kalo di IG sering live tanya jawab, QnA di story, posting infografis, dsb.

Check langsung dari sini

http://instagram.com/asaibrahim_

Gassss.


Apakah setelah usia 18 BENAR2 SUDAH TIDAK BISA TAMBAH TINGGI?

Ya blm tentu juga, pd sebagian kecil bgt bgt org mungkin masih bisa, dgn syarat lempeng pertumbuhan masih belum menutup(terkalsifikasi)

Taunya drmn?ronsen dan periksa ke dr tulang. Nanti bakal bisa ditentukan


Ini ga bagus kalo ga mau protein gini, bisa berpengaruh ke tulang, otot, dan pertumbuhan yg lain.

Tapi kalo masalah nutrisi anak dan tips2ny kayanya dokter @sdenta ini pakarnya, ikutin deh cerita2nya.lengkappp

@asaibrahim Dok, keponakan saya ngga doyan makan nasi. Dia karbo nya yg doyan jagung & singkong rebus.
Tapi kendalanya, proteinnya dia bener bener susah makannya, telur/ayam/daging/ikan/tempe dll ngga ada yg mau. Mentok maunya pentol bakso. Bisa disiasati bgmn ya dok kira2?
Dia usia 3,5 thn

Baca Juga  Bagaimana Cara Latihan Back Benerin Postur Tubuh?

— QRT https://twitter.com/afidazkyy/status/1533387752921653248?t=Eg3QOL1hfdajqQEqH5-E5Q&s=19

Spread the love

Leave a Reply