Cerita Solo Traveling Ke Negeri Bollywood, India

  • Post category:Travelling
Spread the love

Original thread by Jak (@zqhr)

Solo Traveling ke Negeri Bollywood, India ??

Negara yang biasanya diledekin karena street foodnya, ternyata masih banyak makanan yang enak dan bersih.

(A thread)

Cerita Solo Traveling Ke Negeri Bollywood, India

Gw ke India bulan Juli 2019, udah hampir 3 tahun yang lalu. Ga berasa juga udah secepet ini.

Waktu itu gw semacam ambil gap 2 minggu setelah resign dari kantor lama, jadi lumayan puas bisa explore India. Kebetulan gw udah penasaran sama India dari lama, jadi ya kenapa nggak.


Gw merencanakan mau visit 4 kota, Delhi, Agra, Jaipur, dan Udaipur. Letaknya nggak berjauhan, paling Udaipur aja yang rada jauh, sekitar 12 jam naik kereta dari Delhi.


Sebelum berangkat gw pastiin semua booking udah siap. Gw waktu itu booking akomodasi via Airbnb, dan booking kereta via situs http://12go.asia.


Alasan gw pilih naik kereta adalah karena India punya budaya kereta yang udah terbentuk lama. Sistem perkeretaapian di India adalah salah satu yang terbesar di Asia. Seluruh kota kayanya terkoneksi dengan kereta api. Jadi ke mana-mana gampang. Satu lagi, harga tiketnya pun murah.


Selain itu, gw juga research soal konektivitas di India, mau roaming pake provider Indonesia, beli chip roaming, atau beli simcard India. Untuk roaming provider Indonesia, waktu itu sempet mau coba Telkomsel, tapi entah kenapa pas ke Grapari kok jadi ga pengen pake servicenya.


Kalo beli simcard India, gw research kalo di sana aktivasi butuh waktu 2 hari. Denger-denger waktu itu juga prosedurnya ribet (walau ternyata nggak ribet sih).

Endingnya gw beli simcard di bandara, providernya Airtel. Di India katanya paling bagus Jio, tapi gw belum coba.


Jadi akhirnya gw beli chip roaming. Chip roaming ini bentuknya stiker chip yang ditempel di simcard yg biasa kita pake. Gw pake Flexiroam. Flexiroam ini bisa dipake di banyak negara.

Di sini ada pilihan beberapa paket, tinggal disesuaikan kebutuhan. Harganya lumayan mahal sih.


Tahun 2019, India masih kasih free eVisa untuk pemegang paspor Indonesia. Dan visanya multiple, berlaku untuk setahun. Kalo mau bolak-balik India sih nyaman banget.

Prosesnya pun gampang dan cepet banget, upload di web https://indianvisaonline.gov.in, trus 3 hari kemudian udah granted.


Untuk flight gw pilih yang tujuan ke Delhi, simply emang karena memang ada satu tempat yang pengen gw datengin. Nanti gw ceritain ya.

Maskapainya gw pake Thai Airways. Sebenernya ada banyak yg lebih murah, cuma gw pengen nyaman aja, dan Thai Airways lagi promo juga waktu itu.


Flight gw transit di Bangkok, cuma karena transitnya di jam nanggung, gw stay di airport aja.

Gw nyampe Bangkok jam 9 malem dan berangkat ke Delhi jam 8 pagi. Kalo mau ke luar bandara takut kesiangan, trus skip flight, risky.

Btw bandara Suvarnabhumi ini ga nyaman buat ngemper.


Ada cerita nyesek karena kebodohan sendiri.

Gw lupa kalo liquid di atas 100ml ga boleh masuk bawaan kabin, dan gw bawa di ransel gw. Di bandara Suvarnabhumi parfum gw disita dan dimasukin tempat sampah. Padahal baru beli ?


Keesokan harinya, gw melanjutkan flight ke Delhi. Sesuai jadwal, flight jam 8 pagi, gw akan tiba di Delhi jam 10.35. India pake zona waktu UTC+5.30, agak unik karena ada +30 menitnya.

Pas udah mau landing, langsung keliatan dari jendela pesawat, kota Delhi dengan polusinya.


Pas masuk ke gedung airportnya, gw takjub sama dekorasinya yang unik, seolah ingin menyambut dan menyapa pengunjung dengan, “Namaste”

Gw sampe naik turun eskalator cuma buat foto keunikan desain bandara Delhi ini.


Setelah itu gw masuk ke section imigrasi. Di sana gw tunjukin kertas print-print-an visa gw yang udah disetujui. Akhirnya gw dapet cap visa berikut cap kedatangan. Welcome to India ??


Setelah ambil bagasi, gw langsung nyobain roamingnya. Ternyata lelet. Mau buka maps aja susah.

Akhirnya gw coba cari counter yang jual simcard. Tapi ternyata tetep harus nunggu 2 hari untuk aktivasi, tapi gapapa lah, siapa tau kepake ntar.


Counter Airtel ini ga tampak mencurigakan, tapi asem banget, di tempat ini gw mengalami scam pertama gw di India ?

Gw beli simcard seharga 1500 rupees, tau ga sih, karena gw lagi ga fokus, gw jadi harus kehilangan extra 1000 rupees ?


Modusnya, gw kasih 1500 rupees sesuai harga di etalase. Trus gw hilang pandangan, lagi cari hp gw. Si abangnya bilang, “Kurang 1000 rupees ya”, dan di sana cuma ada 500 rupees.
Bodohnya, gw ambil lagi 1000 rupees dan gw kasihin.

Bener-bener asem. Sampe sekarang gw dendam ??


Abis itu gw cari stasiun kereta bandara. Sayangnya gw ga fotoin kaya gimana keretanya, yg pasti nyaman, 11-12 kereta bandara Soetta. Dan terkoneksi dengan beberapa stasiun metro di Delhi. Gw menuju stasiun utama di tengah kota yang connected dengan stasiun antar kota juga.


Menuju ke dalam kota, gw bisa lihat suasana summer di Delhi yang gersang. Gw menuju ke stasiun Paharganj, karena nanti sore gw akan melanjutkan perjalanan ke Agra dengan kereta api.

play-rounded-fill

play-rounded-fill


Summer di India tuh panasnya bukan main, waktu gw ke sana, suhunya 37°C, feels like-nya 42°C. Ini bulan Juli, udah mendekati monsoon season, ga kebayang gimana panasnya bulan Mei-Juni. Pantes suka banyak berita heatwave di India ?

play-rounded-fill

play-rounded-fill


Oiya gw lupa, gw di India, sering banget pake ride hailing app. Di India yang banyak dipake Uber dan Ola. Uniknya, ride hailing app di India ini bisa untuk pesen rickshaw dengan harga yang bukan tepu tepu. Untuk Uber mungkin bisa dikonekin ke CC Indonesia, tapi gw belom coba.


Selain itu, ride hailing app juga bisa dipake untuk hire mobil selama beberapa jam. Ini lumayan membantu pas gw pengen jalan-jalan ke tempat yang susah transport. Di sana bakalan ditungguin, dan kita dianter pulang lagi tanpa pusing nyari transport.


Sampai di Paharganj, gw langsung semacam culture shock. Biasa di Indonesia udah rame, di sini lebih rame. Dan chaos. Gw disambut dengan suara klakson di mana-mana. India ini terkenal dengan budaya klakson yang eksesif ?


Gw sempet nunggu lama di stasiun karena kereta gw ke Agra baru berangkat sore jam 5. Waktu itu gw nunggu di BK karena di dalem ber-AC. Di sini harga BK kurang lebih sama kaya di Indonesia, sayang ga gw fotoin makanan yg gw beli.


Gw naik kereta api ke Agra via stasiun Delhi. Semacam agak anxious karena stasiunnya rame banget. Trus masuk stasiun harus melalui xray kaya di bandara.


Gw naik kereta sleeper 3 tier untuk ke Agra. Ini kelas yang paling rame, segala jenis orang ada di sini. Trus banyak orang jualan masuk seliweran. Salah satu perbedaan dengan sistem perkeretaapian Indonesia pasca Pak Jonan. Gw ga ambil foto di sini, takut soalnya ?


Perjalanan Delhi-Agra ditempuh selama 3 jam. Naik kereta kaya gini tanpa AC, rasanya beneran kaya jadi pepes. Apalagi pas summer, maghrib baru sekitar jam 8 malem.

Pas sampe di stasiun Agra, langit udah gelap, tapi summer India ini sadis, ada angin pun anginnya panas ?.


Keluar stasiun gw langsung diserbu sama banyak orang. Berasa artis. Mereka pada nawarin taksi non argo. Akhirnya gw (terpaksa) naik salah satu karena udah capek banget. Ternyata drivernya muslim.


Sepanjang perjalanan menuju penginapan, gw agak takut gw bakalan kenapa-kenapa. Soalnya drivernya bawa satu temennya di kursi depan. Mereka nanya-nanyain gw dari mana, trus mereka kaya ngomongin politik India. Waktu itu blm heboh kaya skrg persekusi ke muslim, jd agak takut ya.


Untungnya gw beneran dianter sampe penginepan. Penginepannya semacam hostel tapi ada kamar privatenya jg sih. Gw booking yg kamar private. Karena udah capek banget, gw milih buat istirahat. Kamarnya kurang lebih kaya ginj.

Baca Juga  Rekomendasi Penginapan Airbnb di Jogja

Besok paginya, gw siap-siap dari subuh untuk ke Taj Mahal. Pass Taj Mahal ini kurang lebih 250rb rupiah untuk wisatawan asing. Itu udah include masuk ke mausoleumnya.

Gw beli tiket untuk jam 5.00, niatnya mau sunrisean, tapi ini summer ?

Ini sebelum masuk ke komplek Taj Mahal.


Setelah nunjukin bukti pembelian karcis dan tuker dengan karcis masuk, gw tiba-tiba diserbu banyak guide yang beneran insist menawarkan service mereka. Jatuhnya maksa. Gw lagi-lagi terpaksa kejebak bayar sekitar 1500 rupees untuk bayar guide ?


Komplek Taj Mahal ini bersih, berasa beda dunia dengan kawasan di sekitarnya. Inget nggak meme Taj Mahal yang sempet viral itu? Ya memang begitu kenyataannya ?


Ketika masuk ke area dalam Taj Mahal, gw takjub. Indah banget bangunan ini ?

Dan masih pagi juga udah rame. Untung beli tiketnya buat pagi-pagi, karena siang dikit panasnya udah amit-amit.


Komplek Taj Mahal ini adalah bentuk bucin seorang raja Mughal, Shah Jahan terhadap istri favoritnya Mumtaz Mahal yang meninggal setelah melahirkan anak ke-14 mereka.

Gw dapet fun fact dari guide, Taj Mahal adalah bangunan yang simetris, cuma ada satu yang ga simetris, tebak!


Apalah guna ke Taj Mahal tanpa ke mausoleumnya. Di dalam mausoleum ini terdapat makam Shah Jahan dan istrinya. Bangunan ini full dibuat dari marmer. Untuk ke area mausoleum, alas kaki wajib ditutup shoe cover, lalu dilarang ambil foto di dalem.


Pemerintah harusnya belajar dari India untuk konservasi tempat bersejarah. Dengan harga Rp250.000, Taj Mahal masih bisa tetep bersih dan terawat. Untuk masuk mausoleum pun tiketnya beda lagi. Pengunjung ga bisa ngasal di sini.


Oiya, satu bagian yang nggak simetris dari satu komplek besar Taj Mahal ini adalah makam Shah Jahan dan Mumtaz Mahal ??


Taj Mahal dibangun di tepi sungai Yamuna, sebenernya di seberang Taj Mahal tuh ada semacam Taj Mahal jilid 2 yang lebih kecil, tapi gw ga ke sana.

Kalo biasanya ada orang ambil foto naik perahu backgroundnya Taj Mahal, ya berarti dia foto di sungai ini.


Selesai muter-muter Taj Mahal sampe puas, gw mesti balik lagi ke penginepan. Nah rickshaw ini gw pesen via Ola. Murah ga sampe Rp10.000.

Abis itu gw nyari tempat makan deket penginepan. Lumayan dapet nasi biryani pake ayam, trus minumnya mango lassi ?

Poin terpenting: bersih


Setelah makan gw bergegas packing dan berangkat ke stasiun. Kali ini stasiunnya beda dengan yg kemarin. Stasiunnya dekat Agra Fort. Gw naik kereta ke Jaipur. Perjalanan ke Jaipur kira-kira butuh waktu 4 jam. Interior kereta kurang lebih kaya gini, di tengah ada mejanya.


Sepanjang perjalanan ke Jaipur, yang terlihat adalah pemandangan pemukiman di tanah gersang. Bangunan-bangunannya rata-rata beratap datar seperti bangunan di daerah gurun.


Sesampai di stasiun Jaipur, gw kembali diserbu sopir taksi tak berargo maupun rickshaw. Berhubung internet gw udah bisa, gw pesen Ola untuk anter gw ke penginapan di Jaipur.


Hal kocak terjadi ketika gw diperebutkan oleh sopir-sopir ini. Mereka saling menjelekkan satu sama lain, kemudian mereka berantem sendiri. Sampe baku hantam.

I was like…

play-rounded-fill

Waktu itu driver Ola gw nyasar, dia ga bisa bahasa Inggris pula. Untung gw bisa kontak pemilik B&B yang akan gw datangi.
Gw suruh driver Ola gw ngobrol dengan pemilik B&B. Sampailah gw dengan selamat. Tempatnya cozy, cukup spacious


Di malam yang sama, gw akhirnya mencoba kuliner India yang proper. Gw coba paneer, garlic naan, dan chai masala. Garlic naan dan chai masala ini lah yang nantinya menjadi makanan sehari-hari gw karena simpel dan enak.

Setelah itu gw balik ke penginepan, istirahat.


Besok paginya, gw bangun subuh untuk ke Amber Fort yg letaknya di luar kota Jaipur. Di sini gw hire driver Ola selama 6 jam untuk anter gw ke sana. Orangnya mau nungguin.
Dari jauh, bentengnya udah keliatan. Gw kek ngebayangin gimana capeknya jalan menyusuri tembok sepanjang itu.


Pas udah sampe, gw disambut dengan view perbukitan dengan bangunan benteng berwarna kuning kecokelatan. Gw men-challenge diri sendiri untuk bisa ke puncaknya. Challenge accepted!


Jam 6 di sana masih sepi banget. Gw heran, orang-orang lebih suka jalan siang-siang kenapa sih? Kan panas. Itu aja gw jalan bentar udah banjir keringet. Mana parfum gw disita di Bangkok ?


Awal-awal pendakian, masih biasa, masih kuat lah. Tapi ternyata jarak ke puncak tuh jauh juga. Gw kira ga sejauh itu. Sesekali gw berhenti sambil mengatur napas. Akibat ga pernah olahraga ya gini ?

Anyway, dipikir-pikir, suasananya kaya di film Aladdin.


Makin ke atas, pemandangannya makin oke. Dari atas kelihatan bangunan-bangunan rumah penduduk. Sejenak gw berpikir, apakah ini rasanya menjadi raja.

“Hello rakyatku,” kata gw sembari melambaikan tangan gw ke arah pemukiman penduduk.


Terus sesampai di puncak, apa yang terjadi hayo?
Yak, aksesnya belum buka, baru buka 2 jam kemudian. Sia-sia sudah gw mendaki ngos-ngosan.

Dengan sisa tenaga yang ada, gw berjalan turun ke area istananya. Di area istananya ada lapangan luas.


Untuk masuk ke istananya ini perlu bayar karcis masuk. Uniknya, kita bisa beli tiket terusan yang valid untuk seluruh tempat wisata di Jaipur. Tbh gw lupa exact harganya berapa, yang pasti affordable sekali.

Bangunan istananya ini cantik banget btw.


Di dalem, gw ketemu tukang bersih-bersih yang pada akhirnya membawa gw terjebak scam untuk kesekian kalinya. Gw dibawa muter-muter istana yang gw aja bingung ini di mana itu di mana ?

Ujung-ujungnya doi minta duit. Tapi kasian juga sih, kayanya dia kelaperan ?


Akhirnya setelah puas keliling istana sambil dikerjain tukang sapu, gw turun ke jalan. Gw kontak driver Ola gw, gw tanya dia standby di mana. Pas gw turun, tiba-tiba banyak gajah-gajah dipakein baju.

Kaya gini ini animal abuse ga sih? Kasian liat gajahnya.


Setelah itu gw balik dari Amber Fort. Driver Ola gw lewatin spot-spot utama Jaipur: Jal Mahal, Hawa Mahal, dan Pink City. Tapi gw ga berhenti lama, mau tidur siang dulu. Soalnya sorenya gw mau ikut street food tour.


Sorenya, gw pergi ke Panchvati Circle. Gw udah purchase food tour di Airbnb. Ga pernah expect ternyata tour ini malah membuka wawasan gw tentang street food India.


Gw coba beberapa makanan. Ga ada yang ga enak sumpah.
Dari kiri ke kanan:
1. Aloo tikki
2. Dahi puri
3. Momos
4. Yang ini gw lupa namanya.

Favorit gw: aloo tikki dan momos.


Nah ini yang terbaik. Kulfi!
Dia es krim tradisional India yang terbuat dari susu, ada pistachio dan saffron juga. Teksturnya chewy, kaya makan permen Sugus versi pure milky dan rasa rempah dikit.


Karena gw peserta tour satu-satunya, gw jadi banyak ngobrol dengan hostnya, Rishabh. Ternyata dia dulu sempat ikut organisasi yang sama kaya gw waktu kuliah. Sempet tinggal di Eropa lama, dia balik ke Jaipur untuk ikut berpartisipasi dalam pengembangan pariwisata Jaipur.


Rishabh ini juga kerja buat chain hostel di India, gw akhirnya diajak main bareng temen-temennya juga, gw bahkan akhirnya ketemu sama sesama traveler juga. Kami malah planning buat jalan bareng besoknya.

Perks of traveling solo: ketemu banyak orang baru ?


Hari sudah gelap, gw balik ke penginepan lagi. Besok gw bakalan explore Pink City.

Waktunya gw tidur juga, lanjut besok ?

play-rounded-fill

Eh tapi berasa live report ya ini? Padahal bukan ?
Sori semalem sinyal jelek banget, mau download gambar rada susah. Abis ini gw lanjutin ya.


Btw makanan yang di food tour sebelumnya itu bersih ya. Soalnya gw ga diare. Nanti ada sendiri cerita gw diare ?


Oke, pagi itu hari keempat, gw ke Pink City. Pink City ini sebenernya bukan karena bangunannya dibuat dari bahan yang warnanya pink. Tapi karena dulu pada tahun 1876, Maharaja Ram Singh ingin menyambut kedatangan ratu Inggris, makanya dicat pink.

Baca Juga  Daftar Tempat "All You Can Eat" Untuk Buka Puasa Di Hotel Bintang 4++ Jogja, Harga 100-400 Ribuan

Nah di Pink City ini objek wisatanya berdekatan. Jadi bisa jalan kaki buat explore. Tapi kali ini gw ke Hawa Mahal dulu. Bangunan yang punya façade banyak jendela itu.


Hawa Mahal, atau “istana angin”, dibangun dengan membuat 953 jendela kecil di façade. Alasannya simpel, biar para wanita di kerajaan ini bisa ngintip kegiatan masyarakat tanpa dilihat balik.


Ketika di Hawa Mahal, gw berasa jadi anak raja yang sedang mengamati hiruk pikuk masyarakat sambil bilang,

“Cih rakyat jelata”

play-rounded-fill

Abis itu gw balik ke penginepan. Soalnya gw abis tanya ke pemilik B&B di mana bisa jumatan, ternyata deket penginepan ada mesjid.
Anyway gw suka banget experience jumatan di negara orang, karena biasanya beda. Di sini doa yang biasanya setelah khotbah, ditaruh setelah shalat.

play-rounded-fill

Dan satu hal yang kocak, di India, kalo shalat, “amin” setelah Al Fatihah itu ga dibaca kenceng. Gw waktu itu kebiasaan di Indonesia kebawa, “amin”nya gw ucapkan rada kenceng.

Abis itu malu, rasanya ingin pulang aja.


Btw gw agak lupa sebenernya, yang hari Jumat itu hari ini atau yang kemarinnya. Ya intinya rasa malu itu terus terbayang-bayang karena amin kenceng sendiri.

Orang satu mesjid ngebatin gini gak ya,
“Ih siapa sih itu, pasti bukan orang sini deh”

Ya emang bukan ?

play-rounded-fill

Abis itu gw balik lagi ke area Pink City, di sana gw ga sengaja ketemu traveler dari Belgia yang sebelumnya ketemu di hostel tempat Rishabh kerja. Akhirnya kami memutuskan buat jalan bareng, patungan rickshaw ? buat ke bagian timur Jaipur, monkey temple.


Tapi sebelumnya, kami jalan dulu di Jantar Mantar. Ini tuh tempat buat liat bintang dan benda-benda langit dulu.


Abis itu kami jalan ke timur Jaipur, tempatnya berbukit. Lagi-lagi gw mendaki. Gw sampe berpikir, sepertinya gw bakalan turun 10 kg setelah balik dari India.


Bonus. Monyet sedang asyik memadu kasih ❤️


Tujuan kami adalah monkey temple. Tapi gw kena tepu, jadi sebenernya yang gw datengin bukan monkey temple. Monkey temple-nya masih lebih jauh lagi ?

Mana pas mendaki, tiba-tiba ada ibu-ibu nyamperin gw kasih semacam oren-oren di kepala. Udah gt dia minta bayaran ?


Jadi ini temple-nya. Betulan temple biasa. Cuma ya emang tempatnya tinggi sih, dari situ bisa melihat kota Jaipur dari atas.


Kurang lebih kaya gini lah pemandangannya.


Abis itu gw sama si orang Belgia (gw lupa namanya siapa) balik ke Pink City lagi. Kami eksplor pasar. Di pasar ini si orang Belgia sempet dikerjain bocil, kameranya diambil trus dipake foto-foto. Untung ga dibawa kabur ?


Hidden gem yang gw dapet dalam eksplorasi pasar ini, gw nemuin satu kedai chai masala enak.

Chai masala ini semacam milk tea yang dikasih rempah. Semacam comfort drink gw selama di India selain lassi.


Abis itu kami balik ke hostel tempat si orang Belgia nginep, karena rickshaw-nya dibooking sampe situ aja. Awalnya gw mau ikut tour keliling Pink City yang dihost oleh Rishabh.

Lalu hujan deras turun. Tour dicancel karena pasar banjir ?


Trus si orang Belgia ajak gw makan di sebuah tempat yang menyajikan makanan ala thali. Letaknya ga jauh dari hostel, jadi kami jalan kaki ke sana.


Satu plate gini harganya ga sampe Rp30.000. Trus ini adalah lassi terbaik yang pernah gw minum. Catet ya kalo ke Jaipur mesti ke sini.

Thali House:
https://goo.gl/maps/mwRBnEiedSALEdBo9


Gw sampe balik berkali-kali ke sana cuma buat minum lassi. Saking enaknya ?

Minuman di India banyak disajikan di gelas tanah liat gitu, jadi awet dinginnya.


Setelah itu gw cuma menghabiskan waktu chilling dengan temen-temen sesama traveler di hostel. Sebat bareng Rishabh dan temennya. Di situ gw jadi tau kalo ga semua orang India diskriminatif ke muslim.


Rishabh dan temen-temennya ini contoh orang Hindu yang moderat dan toleran. Bahkan gw denger sendiri dari salah satu dari mereka, “Sebenernya kita ini sodara, satu bangsa, satu bahasa, cuma gara-gara politik, kita terpecah belah.”

?


Malem itu sebenernya gw diajak ke sebuah club di Jaipur. Tapi karena gw ga suka keramaian dan udah capek juga seharian abis keliling, gw ga ikut. Trus gw menyesal ga ikut, karena di club itu ada Awkarin.

Intermezzo:
Gw dan Awkarin ke India di waktu yang bersamaan.


Besoknya, gw harus siap-siap untuk melanjutkan perjalanan ke Udaipur. Tapi karena kereta masih nanti siang, gw keliling dulu, puas-puasin. Gw ke Hawa Mahal lagi, dan cobain nongkrong di kafe depan Hawa Mahal. Seru sih, cuma foto gw di sini kebanyakan blur. Abangnya gak jago ?


Setelah foto-foto di kafe depan Hawa Mahal, gw ke Albert Hall Museum. Dulunya Maharaja Ram Singh pengen bangunan ini dijadiin balai kota, tapi successor dia akhirnya mengubah tempat ini jadi museum di tahun 1887.


Tak disangka tak dinyana, gw ketemu Awkarin! Setelah gw ditanyain mulu sama temen-temen gw di IG, “Lo ga ketemu Awkarin?”

Nih, puas kalian?!?! ?

Bahkan masuk di vlog dia

Mulai dari menit 40:07 ?


Sebelum ke stasiun, gw sempetin dulu ke Thali House, demi lassi terenak sepanjang masa. Trus gw pesen mie instan Maggi. Rasanya sangat berempah. Mungkin kaya Mie Sedaap Kari versi lebih strong.


Waktunya melanjutkan perjalanan ke Udaipur, kota tujuan terakhir sebelum Delhi. Perjalanan kurang lebih selama 7 jam. Ini salah satu perjalanan paling bosen, karena gw ga duduk di sebelah jendela ?


Gw sampe di Udaipur jam 9 malam, udah kemaleman untuk explore. Gw langsung ke hotel. Kali ini hotelnya agak zonk sih.

Façade hotelnya kaya hotel jadul yang shady, terus jalan depan hotel lagi ada galian yang nutup dua lajur. Dalemnya sih macem Santorini ala ala.


Sebenernya gw ga masalah nginep di hotel gini. Tapi ada satu hal yang fatal yg bikin gw harus check out lebih awal.

Airnya nyetrum.

Gw ga paham kenapa bisa kaya gitu. Akhirnya gw booking hostel yang lebih deket ke danau.


Oiya, Udaipur ini kota yang dikelilingi bukit dan danau. Cenderung lebih sejuk dibandingin kota-kota lain yg gw kunjungi. So far kota terfavorit gw selama kunjungan gw di sana sih.


Gw booking hostel di Zostel Udaipur. Ini kalo danau kecil di sebelah hostel lagi bener pemandangannya gini sih. Foto pertama itu di kafe rooftop hostelnya. Gw di Udaipur banyakan habisin waktu chilling di sini sambil sebat ?


Tujuan gw di Udaipur adalah Monsoon Palace dan City Palace. Jujur 2 tempat ini bawa vibe honeymoon Raisa Hamish banget.


Gw seperti biasa hire driver Ola selama 6 jam buat muter-muter. Gw bilang ke drivernya, “Terserah mau bawa ke mana, pokoknya tujuan utama Monsoon Palace.” Lumayan juga gw dibawa keliling Udaipur yang chill ini.


Akhirnya gw tiba di area Monsoon Palace. Sebenernya istana ini bagus dikunjungi kalo lagi musim monsoon. Untuk ke atas, kita mesti naik mobil jeep melewati hutan-hutan. Foto pertama: Monsoon Palace dilihat dari bawah.


Monsoon Palace ini tempat favorit gw sih, di atas bukit, bangunan indah, anginnya sepoi-sepoi. Foto terakhir tuh mengingatkan gw kalo di Indonesia pasti udah jadi venue wedding.
Kebayang bandnya bawain lagu Bruno Mars – Marry You atau Payung Teduh – Akad, sambil makan zuppa soup.


Udah puas keliling di Sajjangarh (Monsoon Palace), gw balik ke pintu gerbang pake mobil jeep tadi. Sopir Ola gw juga udah nungguin di sana.
Karena masih ada sisa waktu, gw bilang ke dia buat dianter ke tempat makan yang enak.
Ini tuh kaya dimsum versi berempah dan dicocol chutney

Baca Juga  Info Kuliner Mantap di Solo yang Wajib Dicoba


Gw kemudian minta didrop di Udaipur City Palace. Lokasinya di pinggir danau banget. Tempat ini beneran chill sih, ngabisin waktu di sini lama-lama juga betah.


Keluar dari Udaipur City Palace, gw balik ke hostel, gw mau ke kafe rooftopnya. Di sini gw pesen spaghetti, tapi spaghetti-nya udah kearifan lokal banget. Berasa mie Aceh jadinya.


Walaupun danaunya lagi banyak ijo-ijo (itu apa sih? Eceng gondok bukan?), tetep enak chill di kafe rooftop di hostel ini. Selain sepi, anginnya sepoi-sepoi. Dari jauh keliatan Sajjangarh.


Btw sejujurnya kendala utama gw cerita ini adalah sinyal bapuk di rumah dan Google Drive susah save gambar ?.
Mohon bersabar ?


Jalan kaki keliling Udaipur, jauh lebih nyaman sih dibandingin Delhi. Walaupun klakson tetep di mana-mana. Gw paling suka area tepi danau yang anginnya sepoi-sepoi.


Area danau yang menghadap City Palace ini kalo udah sore cantiknya luar biasa. Ada restoran yang view-nya menghadap danau juga. Ngegalau sore-sore di sini nikmat sih ?


Besoknya, nggak banyak yang gw lakukan. Banyakan mager di tempat tidur, telepon ibu.

Trus balik lagi ke tepi danau Pichola melihat warlok sedang bercengkrama bersama keluarga.
Foto terakhir: awalnya mau diphotobomb warlok, yaudah gw ajak foto bareng aja.


Waktunya untuk balik ke Delhi. Untuk perjalanan Udaipur-Delhi, gw naik kereta sleeper kelas 1. Ini kelas yang private. Satu kompartemen maksimal 2 orang, tapi gw sendirian di sini.

Harganya sekali jalan kurang lebih Rp600.000. Ga mahal.


Perjalanan ke Delhi kurang lebih 12 jam. Krn perjalanannya malem, jadi ya gw banyakan tidur di sini. Oiya itu seprei selalu diganti ya, gw dikasih seprei+selimut bersih.
Dalam keadaan mabok makanan berempah, gw masih harus nyium aroma makanan yg semerbak. ACnya dingin bgt btw.


Sebenernya di sini ada shower juga, tapi untuk umum. Dan gw juga ga butuh-butuh amat mandi, jadi ga nyobain.


Kereta sampai Delhi, tapi beda stasiun dengan pertama kali gw departed ke Agra. Lokasinya rada jauh dari penginapan. Gw terpaksa harus naik Uber. Lumayan mahal juga.
Penginapan gw di Delhi ada di Paharganj, dekat stasiun yg kemarin. Untuk masuk hotelnya mesti masuk gang.


Foto kedua: di tempat gw berdiri, sebelah kiri gw adalah “urinoir” publik yang terbuka. Kebayang ga buat masuk ke hotel aja gw kudu menutup hidung karena aroma amonia yang semerbak.


Hotel gw di Delhi ini lumayan zonk sih. Kalo keliatannya kasurnya empuk, oh Anda salah. Itu matras. Selain itu lantainya berdebu banget. Gw minta dibersihin juga masih aja berdebu ?


Abis gw mandi, gw ke bawah. Di depan hotel ada semacam kedai makanan gitu. Di situ gw ketemu sama traveler dari Peru. Lumayan lah di Delhi bisa explore bareng.


Gw jalan-jalan pake metro Delhi, tapi ke beberapa tempat gw naik “becak”. Dan gw sempet kena tepu lagi di sini. Dia bilang mau anter ke Jama Masjid dengan harga X, taunya tiba-tiba berhenti di tengah jalan doi bilang kalo ke sana kudu nambah lagi.


Langsung gw gas, “Yeu, lo kira gw mau bayar kalo kelakuan lo kaya gini? Kagak!”

Gw langsung cabut gitu aja. Tanpa bayar. Bodo amat. Untung ga dikejar trus dikeroyok.


Ke Jama Masjid adalah salah satu tujuan utama gw di Delhi. Cuma agak menyiksa ya, karena ga boleh pake alas kaki di lapangan gede itu. Mungkin ini rasanya jadi steak di atas hotplate…

Gw sempet shalat di mesjid ini juga. Masyaallah adem ?


Oiya, temen traveler dari Peru tadi nungguin gw shalat, abis itu kita jalan ke Connaught Place. Sebelumnya gw kaya tertarik sama es soda lemon di depan Jama Masjid.


Delhi juga punya area yang bagus, namanya Connaught Place. Mungkin kalo di Jakarta kaya SCBD. Areanya walkable, banyak makanan franchise asing. Gw mampir ke Nando’s, makan chicken peri-peri.


Ternyata keputus. Ini lanjutannya di sini ya

Kurang lebih Connaught Place kaya gini. Pedestriannya oke, relatif bersih.


play-rounded-fill

play-rounded-fill

play-rounded-fill

— QRT https://twitter.com/zqhr/status/1534751127157166080

Kurang lebih Connaught Place kaya gini. Pedestriannya oke, relatif bersih.

play-rounded-fill

play-rounded-fill

play-rounded-fill


Abis itu gw balik ke hotel, capek + heatstroke. Malemnya, gw iseng ke daerah “Jaksel”-nya Delhi. Namanya Saket. Di sana ada mall, mungkin macem PIM kali ya. Di dalemnya lumayan sih, brand-brand mewah banyak. Di luar mall pun berasa lagi di Pondok Indah ?


Besoknya, gw pergi ke suatu tempat di selatan Delhi. Bangunan cantik, yang merupakan tempat ibadah umat Baha’i, Lotus Temple.


Di sini gw sempet ngobrol dengan orang Baha’i dan tanya-tanya, seperti apa agama Baha’i. Basically, Baha’i ini agama yang menggabungkan beberapa agama: Islam, Kristen, Yahudi, Hindu, Buddha, Sikh, Jainism, etc.
Konsepnya lebih ke universal kali ya.


Barangkali ada temen Baha’i yang bisa menjelaskan dengan lebih baik, nanti gw quote aja.


Di sini gw sempet beli kitabnya, dan dapet free buku doa dalam bahasa Melayu.


Setelahnya, gw mampir ke sebuah supermarket deket stasiun metro. Gw merasa butuh deodoran karena bau badan gw udah melokal. Tapi ga jadi beli gara-gara harganya 2x lipat dari harga deodoran di Indonesia ?


Oiya, gw lupa sempet ke supermarket di Udaipur. Fun fact: 75% masyarakat Rajasthan, India adalah vegan. Di sana ga ada section daging di supermarket. Makanan di India insyaallah lebih banyak yang halal.


Terus karena panas banget, gw tergoda buat beli es soda lemon lagi di deket situ. Itu merupakan penyesalan terbesar gw. Karena setelahnya gw diare seharian ?


Penyesalan karena gw sok kuat beli es soda lemon sembarangan, sakitnya berasa kaya masuk angin tapi perut sakit bgt.

Gw telepon ibu, yang ada malah diginiin, “Lha gimana? Masa kudu ibu yang terbang ke sana?”

Ya iya sih. Akhirnya dengan obat seadanya, gw bertahan dgn rasa sakit.


Hari terakhir gw pake buat istirahat, karena diare bikin lemes juga. Cuma keluar bentar ke supermarket buat beli oleh-oleh, sama mampir foto ke India Gate.

Es soda lemon biadab memang ?


Waktunya pulang, tapi gw masih harus transit 22 jam di Bangkok. Untung banget gw masih ada jatah jalan-jalan di Bangkok buat bersihin lidah ?


Jadi jalan-jalan di India plusnya adalah:
– Kaya akan budaya dan sejarah, banyak bangunan indah bekas peradaban yang udah lama ada di sana.
– Makanan enak, tapi memang ga untuk setiap hari.
– Nggak mahal.
– Transportasi mudah.
– Nambah pengalaman seru.


Minusnya:
– Scam di mana-mana
– Beberapa tempat kotor banget
– Polusi udara & suara kacau
– Pengendara kendaraan bermotor ugal-ugalan
– Summer di India panasnya amit-amit


Satu hal yang gw ga sebel:
Gw paham sih sapi disucikan di agama Hindu, nggak masalah karena itu kepercayaan orang. Tapi gw hampir ketabrak motor yang ngehindarin sapi di jalan. Dan gw diklaksonin diomelin padahal gw jalan di tepi jalan ?


Sumpah gw gapapa banget sapi disucikan, cuma ya ga gw juga yg dikorbanin karena cara nyetir yang ugal-ugalan ????


Sekian thread perjalanan ke India yang membuat gw mau benci tapi cinta, tapi mau cinta jg benci. Emang ke India tuh either you really love it or really hate it, there’s nothing in between.
Kalo gw sih pengen balik lagi ya ?


Oiya gw lupa, gw berkali-kali dikira warlok. Karena mereka pikir gw dari Northeast India ?


Bocoran expenses gw selama 11 hari di India. Udah include tiket PP yah.
Pengeluaran tergantung masing-masing kebutuhan, bisa disesuaikan.


Spread the love

Leave a Reply